Operator Liga 1 Masih Menunggak ke 18 Tim, Ini Janji PT LIB

Ilustrasi

Ilustrasi

POJOKSULSEL.com – Kompetisi di Indonesia terutama Liga 1 sudah berakhir sejak 12 November 2017. Namun, operator Liga 1, PT Liga Indonesia Baru (LIB) masih memiliki tunggakan kepada 18 tim peserta Liga 1.

Pada awal kompetisi Liga 1 2017, setiap tim wajib mendapat subsidi komersial sebesar Rp 7 miliar dari PT LIB. Dana ini dimaksudkan untuk meringankan beban para klub menghadapi kompetisi.

COO PT LIB Tigorshalom Boboy menjelaskan, pihaknya bukan sengaja menunda pembayaran. Namun, dia enggan membeberkan alasan PT LIB memunda pembayaran subsidi komersial.

“Sebenenarnya kita sudah sampaikan itu pas ketemuan di akhir di Hotel Sultan, dan Exco kita sudah sampaikan. Karena waktunya belum terkesekusi dalam waktu dekat,” ucap Tigor.

“Teman-teman klub Liga 1 juga tahu itu. Kita tidak mau lari dari tanggung jawab. Kita akan selesaikan secepatnya. Paling tidak Desember tahun ini sudah selesai. Semua (beserta hadiah),” katanya.

Lebih lanjut, Tigor menjelaskan, PT LIB masih menunggak miliaran Rupiah kepada 18 klub peserta Liga 1 2017. Kepada masing-masing klub, PT LIB masih mempunyai utang dana kontribusi komersial sebesar Rp 1,5 miliar.

“Kita harus membayar kewajiban yang belum terpenuhi kepada klub. Masih ada tiga bulan (tunggakan) sebesar Rp 625 juta dikali 3 plus Rp 1,5 miliar (uang subsidi yang belum dibayar),” katanya.(pps)

(sb/jpg/jek/JPR)



loading...

Feeds

lutra, luwu utara, adv pemkab lutra, adv lutra, bupati lutra, indah putri indriani, bupati cantik

Bupati Lutra: SOP Wajib Dipublikasikan

STANDAR Operasional Prosedur (SOP) adalah kumpulan peraturan yang dibuat untuk mempermudah seseorang/kelompok/organisasi dalam bekerja. Dalam instansi pemerintahan, SOP berfungsi untuk …