Ini Kecurigaan Kapolri Soal Reuni Alumni 212

Kapolri Jenderal Tito Karnavian. Foto via Jawa Pos

Kapolri Jenderal Tito Karnavian. Foto via Jawa Pos

POJOKSULSEL.com, JAKARTA – Kapolri Jenderal Pol Tito Karnivian menyebut rencana para alumni Aksi 212 untuk menggelar reuni yang bakal dipusatkan di Monumen Nasional (Monas), Jakarta, Minggu (2/12), tidak terlepas dari agenda politik.

Tito menduga kegiatan itu ada kaitannya dengan agenda politik Pilkada 2018 secara serentak di 171 daerah dan Pemilu 2019.

“Saya kira ini (reuni alumni 212,red) enggak jauh-jauh dari politik juga,” ujar Kapolri saat ditemui di Hotel Bidakara, Jakarta, Kamis (30/11).

Namun, Tito memperkirakan massa dalam Reuni Aksi 212 tak akan sebanyak saat Aksi Bela Islam (ABI) pada 2 Desember tahun lalu. Sebab, pada Aksi 212 memang agenda politiknya sangat terlihat.

“Saya kira (jumlah massa, red) enggak akan seperti dahulu (Aksi 212, red). Kalau dahulu kan banyak kepentingan politik. Jelas sekali arahnya ke mana,” ucapnya.

Meski demikian, Tito tetap mengharapkan Reuni Aksi 212 bisa berlangsung aman dan tertib. Dia juga mengimbau panitia reuni agar menggelar aksinya di Masjid Istiqlal, Jakarta.

“Insyaallah aman. Tapi lebih bagus di Masjid Istiqlal saja sebetulnya,” pungkasnya.(gir/jpnn)



loading...

Feeds