POJOK HOAX: Kebohongan Terungkap dari Tanggal, Lihat…

Agenda Festival Durian ini jelas bohong. Sebab, tanggalnya saja keliru. (WhatsApp)

Agenda Festival Durian ini jelas bohong. Sebab, tanggalnya saja keliru. (WhatsApp)

POJOKSULSEL.com- Anda penggemar durian? Hati-hati kalau mendapat kiriman pesan tentang Festival Durian 2017 di Alun-Alun Sidoarjo, Jatim, akhir bulan ini. Kalau langsung percaya, bisa-bisa Anda hanya celingak-celinguk di tengah alun-alun tanpa menemukan satu pun buah yang menggiurkan itu.

Pesan bagi penggemar durian yang sedang viral itu memang sekaligus merupakan undangan menghadiri festival. Tidak ada yang aneh dengan lokasi acara. Sebab, selama ini ruang terbuka hijau di depan pusat pemerintahan Kabupaten Sidoarjo tersebut sering digunakan untuk sejumlah kegiatan yang mendatangkan massa.

Yang bikin ngiler, pihak panitia memberikan kesempatan pengunjung untuk menikmati durian sepuasnya. Syaratnya hanya membayar Rp 50 ribu. Harga itu berlaku di lokasi acara. Dijamin tidak akan kehabisan durian karena penyelenggara menyiapkan stok yang melimpah.

Pembuat pesan juga menuliskan bahwa siapa pun boleh datang ke festival. Tak terkecuali bagi penggemar yang tidak bisa membuka durian. Sebab, panitia telah menyiagakan petugas stan yang membantu warga jika mengalami kesulitan membelah durian.

Agar lebih menarik, disisipkan pula acara penunjang yang membuat event semakin meriah. Yaitu orkes panen raya, fun games, live music, dan pertunjukan. Format acara benar-benar dibuat seperti event betulan.

Awalnya, banyak yang menyangka bahwa informasi tersebut benar. Apalagi saat ini memang musim durian. Namun, kalau pengguna media sosial jeli, pesan itu ternyata memiliki kejanggalan fatal. Ya, festival durian akan diselenggarakan pada 31 November 2017. Padahal, jumlah hari pada bulan November hanya 30. Karena kejanggalan itu, banyak yang akhirnya mempertanyakan apakah Festival Durian 2017 tersebut ada atau tidak.

Saat dikonfirmasi, Pemkab Sidoarjo ternyata juga tidak memiliki agenda festival durian. Bahkan, Kabid Pengembangan Informatika Dinas Komunikasi dan Informasi (Diskominfo) Muhammad Rofik menegaskan bahwa kabar tentang pesta durian itu hoax.

Ada sejumlah bukti bahwa kegiatan tersebut hanya berita bohong. Yang pertama, pihak penyelenggara. Dalam setiap kegiatan pasti ada penyelenggara. Apalagi kegiatan festival tingkat nasional. ’’Harusnya ada logo kementerian. Tapi tidak ada,’’ paparnya.

Bukti yang kedua, tidak ada rapat koordinasi organisasi perangkat daerah (OPD) untuk persiapan acara itu. Rofik sudah mengecek ke sejumlah OPD, misalnya dinas lingkungan hidup dan kebersihan (DLHK) yang mengelola kawasan alun-alun. ’’Tidak ada izin penggunaan alun-alun,’’ jelasnya.

Karena itulah, ditegaskan acara tersebut benar-benar palsu. Andaikan tanggalnya tidak salah, bisa jadi event abal-abal tersebut menjadi ajang pembohongan masal. Terutama bagi pemburu durian dengan harga murah. Hayoo, angkat tangan, siapa yang sudah berencana datang ke festival itu?

Fakta
Tidak ada agenda Festival Durian 2017 di Alun-Alun Sidoarjo akhir bulan ini. Apalagi yang dilaksanakan pada 31 November. Wong bulan November hanya sampai tanggal 30.

(aph/eko/gun/c19/fat/JPC/pojoksulsel)



loading...

Feeds