Siap Tantang Danny, Atribut Paket Ical-Ije Telah Disebar

Syamsu Rizal MI dan Iqbal Djalil (Deng Ical-Ije)

Syamsu Rizal MI dan Iqbal Djalil (Deng Ical-Ije)

POJOKSULSEL.com, MAKASSAR – Politik di Kota Makassar tampaknya makin seru dan benar-benar penuh kejutan. Wakil Wali Kota Makassar, Syamsu Rizal MI yang sebelumnya banyak diisukan tidak bakal maju di Pilkada Makassar justru membalik keadaan. Alumni Fisipol Unhas ini mulai menunjukkan keseriusannya.

Bersama anggota DPRD Kota Makassar, Muhammad Iqbal Djalil, pria yang akrab dengan sapaan Deng Ical ini mulai gencar sosialisasi. Bukan hanya melalui pengenalan tagline DIAji (Deng Ical-Iqbal Djalil), tapi pengenalan atribut luar ruang pun mulai tampak. Bahkan, dalam waktu 24 jam, atribut DIAji mulai mengepung Kota Makassar.

Hasil pantauan lapangan, di sejumlah titik strategis di Kota Makassar sudah berdiri baliho DIAji. Ukuran dan gambarnya seragam 3×2 m. Kesan yang muncul, sosialisasi pasangan ini dikerja secara profesional.

Tak hanya itu, sosialisasi di berbagai media sosial juga tampak mulai massif. Pemberitaan media soal pasangan DIAji muncul di berbagai media online di Kota Makassar maupun nasional. Pemberitaan itu pun bisa dibaca lewat grup-grup media WhatsApp maupun facebook dan twitter.

Salah seorang tim DIAji, Mochsamin mengkonfirmasi sosialisasi DIAji tersebut. Kata dia, begitu pasangan ini mulai mengemuka, respons publik dan infrastruktur jaringan Deng Ical dan Ije yang selama ini diam langsung bergerak.

“Poros baru ini mendapat respons positif. Kekuatan jaringannya luar biasa. Muncul secara sukarela. Tak ada mobilisasi apalagi eksploitasi,” kata pria yang akrab dengan sapaan Jenderal di kalangan tim DIA ji ini.

Kelebihan pasangan ini, lanjut Samin—panggilan Mochsamin—terletak pada karakter keduanya yang memang pejuang. Keduanya juga membangun karier politik dari bawah.

“Dua-duanya orang politik, sehingga memang sangat paham seni pemerintahan. Keduanya pasti sangat menghargai partai politik dan refresentasi parpol di DPRD sebagai mitra strategis dalam pemerintahan daerah,” paparnya.

Apalagi, lanjut Samin, Deng Ical adalah orang Makassar asli. Ditambah dengan Ije yang orang Bugis asli. “Secara geopolitik, keduanya juga sangat mantap untuk memimpin Makassar ke depan,” tegas pendiri Insert Institute ini.

(gunawan songki/pojoksulsel)



loading...

Feeds