VIDEO: AirAsia Tujuan Bali Terjun di 34 Ribu Kaki, Awak Kabin Shock

Ilustrasi

Ilustrasi

POJOKSULSEL.com – Sebuah video beredar yang memperlihatkan suasana penerbangan AirAsia dari Perth tujuan Bali, Minggu (15/10), saat mengalami insiden yang membuat ratusan penumpangnya panik.

Penerbangan bernomor QZ535 dengan pesawat jenis Airbus 320 itu tiba-tiba terjun puluhan ribu kaki.

 

Salah seorang penumpang AirAsia QZ535, Clare Askew mengungkapkan, ada masalah tekanan udara di dalam kabin. Namun, kepanikan penumpang justru tersulut oleh teriakan awak kabin AirAsia.

“Kepanikan bertambah karena perilaku staf yang berteriak dan terlihat menangis dan shocked,” ujarnya kepada Seven News Australia.

Beruntung, penerbangan itu bisa selamat dan kembali ke bandara asal atau return to base (RTB). Meski demikian, tindakan awak kabin yang memicu kepanikan justru jadi persoalan.

“Kami melihat mereka demi memperoleh kepastian dan kami tak mendapatkan apa pun. Kami bertambah khawatir karena betapa paniknya mereka (awak kabin, red),” sambungnya.

Video amatir yang direkam dalam penerbangan itu menunjukkan masker oksigen darurat langsung keluar dari langit-langit kabin. Selanjutnya, ada suara dari awak kabin yang meminta para penumpang menunduk sebagaimana instruksi tentang prosedur keselamatan.

Tapi, kepanikan kru justru menyulut ketakutan di antara penumpang. “Mereka menjadi histeris. Sebelumnya tak ada kepanikan nyata, kemudian setiap orang panik,” ujar salah seorang penumpang bernama Mark Bailey.

Data Flightware.com menunjukkan AirAsia QZ535 terjun dari ketinggian di atas 34 ribu kaki ke 10 ribu kaki dalam hitungan menit. Hal itu merupakan praktik standar bagi pilot ketika harus menurunkan ketinggian pesawat lantaran kekurangan tekanan udara dalam kabin.

AirAsia dalam pernyataan tertulisnya mengatakan bahwa penerbangan QZ535 dialihkan karena masalah teknis. Namun, AirAsia juga memuji kemampuan pilotnya sehingga penerbangan itu bisa kembali ke bandara asal dan mendarat dengan selamat.

“Kami memuji pilot-pilot kami yang mendaratkan pesawat dengan selamat sesuai standar prosedur operasi,” ujar AirAsia Group Head of Safety Kapten Ling Liong Tien.

Dia menegaskan, keselamatan penumpang merupakan hal utama. “Kami akan terus memastikan bahwa kami mematuhi standar keselamatan yang tinggi,” tuturnya.

Sebelumnya, Juni lalu tindakan pilot AirAsia rute Malaysia menuju Perth juga dipersoalkan. Penyebabnya, pilot menyarankan penumpang berdoa lantaran ada masalah teknis yang membuat pesawat mengalami goncangan hebat. (jpnn/pojoksulsel)

Berikut videonya:



loading...

Feeds

IYL-Cakka

IYL: Mari Ciptakan Politik Santun

POJOKSULSEL.com, MAKASSAR – Rapat Koordinasi (Rakor) jaringan pemuda dan mahasiswa untuk Ichsan Yasin Limpo-Andi Mudzakkar (IYL-Cakka), sukses digelar di Hotel …
Indra Sjafri

PSSI: Terima Kasih Indra Sjafri

POJOKSULSEL.com, JAKARTA – Indra Sjafri sudah resmi tidak menangani lagi Timnas Indonesia U-19. Kepastian itu diungkapkan PSSI pada jumpa pers …
Setya Novanto

Ini Kata Setnov Soal Tahanan KPK

POJOKSULSEL.com, JAKARTA – Tersangka kasus dugaan korupsi pengadaan e-KTP Setya Novanto sudah dua hari menginap di rumah tahanan lembaga antirasuah …
Andi Sudirman Sulaiman

Sudirman Sulaiman Sasar 70 Desa di Wajo

POJOKSULSEL.com, WAJO – Menyusuri desa-desa, menyapa dan mendengarkan harapan serta keluhan masyarakat menjadi bagian yang menarik dari aktifitas bakal calon …