Gara-gara Ini, Panglima TNI Dibilang Lebih Cepat dari Pak Jokowi

Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo

Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo

POJOKSULSEL.com, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) dinilai kalah cepat dari Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo untuk mengimbau seluruh masyarakat menonton film G30S/PKI.

Hal tersebut dilontarkan oleh Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Arief Poyuono.

Menurutnya, di sini terbukti kalau presiden, Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu, Menkopolhukkam Wiranto, kalah cepat dari Gatot yang sudah lebih dulu mencium ancaman akan bangkitnya PKI sehingga perlu prajurit TNI dan keluarga menonton film G30S/PKI .

“Dan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo perlu diacungkan jempol akan kesigapannya sebagai prajurit TNI untuk terus mempertahankan Pancasila dari ancaman ideologi PKI yang katanya mulai bangkit,” kata Arief, Rabu (20/9).

Dia mengatakan, pernyataan Gatot Nurmantyo yang mengatakan hanya pemerintah yang bisa melarangnya untuk imbauan kepada prajurit nobar film G30S/PKI menunjukan Kalau apa yang dilakukannya sudah benar. Walaupun seharusnya perintah nobar lebih diperluas dengan berkomunikasi dahulu dengan menkopolhukkam dan presiden.

“Karena film G30S/PKI bukan cuma bermakna film pembunuhan para jenderal, tapi lebih bermakna sebuah film tentang sebuah ideologi politik yang tidak sesuai dengan ideologi Pancasila,” ujar anak buah Prabowo Subianto di Partai Gerindra itu.

Karena itu, Arief menegaskan, sebaiknya Presiden Jokowi segera saja mengimbau semua masyarakat nobar film G30S/PKI. Supaya masyarakat tahu kalau itu bukan film biasa. “Tapi, film untuk menguatkan masyaakat agar tetap setia pada Pancasila,” tegasnya.

Yang pasti, ujar Arief, panglima TNI sudah tepat dan benar membuat imbauan nobar film G30S/PKI yang sejak era reformasi tidak ditayangkan lagi.

“Sekalipun di era SBY yang merupakan presiden berlatar belakang prajurit TNI,” pungkas Arief. (JPNN)



loading...

Feeds