Pelaku Teror Terhadap Novel Banyak Uang

Novel Baswedan. Foto: JPNN

Novel Baswedan. Foto: JPNN

PENGUNGKAPAN kasus teror kepada penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan sudah berjalan empat bulan.

Namun, belum ada titik terang siapa pelaku, aktor intelektual, maupun motif di balik teror biadab pada April 2017 lalu ini.

Penasihat hukum Indonesia Police Watch (IPW) Johnson Panjaitan mengatakan, jika melihat penjelasan Kapolri Jenderal Tito Karnavian usai dipanggil Presiden Joko Widodo ke Istana Negara, paling tidak sudah ada tiga hal yang terlihat.

“Orang yang survei dan mengamat-ngamati, eksekutornya dan mastermind-nya,” kata Johnson di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Rabu (2/8/2017).

Kemudian, kata Johnson, dari penjelasan itu juga mengisyaratkan bahwa bukti Polri untuk mengungkap kasus ini lemah. “Sampai bukti paling mendasar sidik jari saja hilang,” ujarnya.

Johnson mengatakan, belum terungkapnya kasus ini juga karena pelakunya jago dan profesional. Hal ini jika dilihat dari awal perencanaan sampai eksekusi.

Dari CCTV yang beredar, pelaku juga sudah memperhitungkan posisi cahaya terang dan gelap saat melakukan penyerangan. Wajah mereka pun tidak teridentifikasi.

“Jadi bukan hanya menghilangkan identitas, tapi terang gelap saat menyerang itu dihitung benar,” katanya.

Bisa dibayangkan, ujar Johnson, sudah lebih 57 CCTV yang berada di sepanjang satu kilometer lokasi penyiraman itu diperiksa polisi. Tapi, tidak juga berhasil teridentifikasi siapa pelakunya.

Pengacara kondang ini menilai para pelaku sangat terlatih, terorganisir dan punya uang yang banyak. “Saya tidak bisa menduga-duga, tapi kalau orang yang pernah jadi korban, orang itu pasti punya pengalaman investigasi dan memahami unsur-unsur proses pembuktian sebuah kasus pidana,” ungkapnya.

Memang, kata dia, seharusnya polisi lebih pintar dari penjahat. Tapi, kata Johnson, polisi tidak bisa mengungkap kejahatan yang pelakunya pintar menghilangkan alat bukti. “Itu jadi persoalan loh,” kata dia.

Johnson mencontohkan, dia juga pernah memegang kasus pembunuhan yang tidak bisa diungkap Polri. Walaupun CCTV-nya sudah ada dan jelas pelakunya.

“Misalnya, kasus pembunuhan yang terbuka di restoran di Pekanbaru, sampai sekarang tidak terbukti. Jelas pelakunya, tapi tidak ada alat bukti,” katanya.

(boy/jpnn/pojoksulsel)



loading...

Feeds

Coba Cara Ini Agar Sperma Sehat

POJOKSUSLEL.com – Makanan yang dikonsumsi tiap hari wajib mengandung energi dan gizi seimbang yang dibutuhkan oleh tubuh. Selain makanan, ternyata …