Perda PPLH Jadi Jembatan Perlindungan Lingkungan Hidup di Makassar

Akademisi UNM Nur Zakaria Leo memaparkan pentingnya menjaga keseimbangan lingkungan hidup dalam pembangunan kota pada Sosialisasi Perda No 9 tahun 2016 tentang PPLH di Hotel Grand Asia, Jumat (22/7/2017). | POJOKSULSEL - CHAIDIR PRATAMA

Akademisi UNM Nur Zakaria Leo memaparkan pentingnya menjaga keseimbangan lingkungan hidup dalam pembangunan kota pada Sosialisasi Perda No 9 tahun 2016 tentang PPLH di Hotel Grand Asia, Jumat (22/7/2017). | POJOKSULSEL - CHAIDIR PRATAMA

POJOKSULSEL.com, MAKASSAR – Sekertariat Dewan bagian Hubungan Masyarakat DPRD Makassar menyosialisasikan Perda Nomor 9 tahun 2016 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (PPLH) di Hotel Grand Asia, Jalan Boulevard, Kota Makassar, Jumat (21/7/2017).

Salah satu legislator yang menginisiasi lahirnya Perda ini, Supratman yang juga menjadi pembicara dalam sosialisasi tersebut menjelaskan bahwa Perda ini dibuat untuk membangun kesadaran masyarakat akan pentingnya kepedulian terhadap pengelolaan lingkungan hidup.

“Perda ini lahir agar Regulasi tentang perlindungan dan pengelolaan dapat terukur bagi kelanjutan lingkungan hidup,” kata Supratman.

Terlebih, lanjut, Supratman yang notabene berdomisili di Kecamatan Manggala, mengaku bahwa daerah Manggala yang berada disisi terluar Kota Makassar menjadi penyangga sekaligus penyeimbang dalam perkembangan pembangunan kota Makassar yang begitu cepat.

“Tidak bisa dipungkiri, manggala menjadi daerah penyangga yang menyediakan ruang terbuka hijau (RTH) bagi warga makassar,” ungkapnya.

Karenanya, Ia berharap perhatian pemerintah kota Makassar untuk warga di daerahnya juga dapat diutamakan. Apalagi kata dia, manggala punya sumbangsih besar terhadap penghijauan (RTH) di kota Makassar, selain beberapa tempat lainnya seperti Biringkanaya dan Tamalanrea yang turut menyumbang RTH.

“Manggala adalah satu-satunya kemacatan yang tidak punya pusat perkotaan (pusat perekonomian). Padahal, dia punya sumbangsih besar bagi penghijauan di kota ini. Tata ruang wilayah kita itu, dari 30 persen sebagian besarnya tersebar di Manggala, Tamalanrea dan Biringkanaya,” jelas Sekertaris Komisi D DPRD Makassar ini.

Sementara itu, Pemerhati Lingkungan A Yusran mengatakan, dengan adanya Perda PPLH, menjadi kewajiban bersama antara pemerintah dan masyarakat untuk turut aktif dalam perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup di kota Makassar.

“Dengan adanya perda ini, menjadi gong tanda pembuka bagi masyarakat untuk aktif melaporkan adanya pelanggaran di bidang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup,” jelasnya.

(chaidir pratama/pojoksulsel)



loading...

Feeds

selebriti indonesia, berita selebriti indonesia, pojokulsel.com, pojoksulsel, pojok sulsel, berita terkini selebriti, berita terkini, online makassar, berita online makassar, berita terkini opick, ayah opick meninggal dunia, ayah opick meninggal

Opick Digugat Cerai Sang Istri

POJOKSULSEL.com – Rumah tangga penyanyi lagu religi Opick dikabarkan tengah renggang. Apalagi, Opick dikabarkan digugat cerai oleh istrinya, Dian Rositaningrum. …
selebriti, Indadari Mindrayanti, penyakit langka istri caesar, caesar, penyakit istri caesar, penyakit langka Indadari Mindrayanti, Indadari Mindrayanti sakit

Benarkah Istri Caisar Keguguran?

POJOKSULSEL.com – Istri Caisar, Indadari, tengah ramai diperbincangkan warganet. Hal ini lantaran posting-annya di Instagram story yang mengunggah foto duren. …

Paskibraka Pakai Cadar Bikin Heboh

POJOKSULSEL.com, TASIKMALAYA – Media sosial dihebohkan dengan Paskibra Tasikmalaya memakai cadar saat upacara HUT ke-72 RI. Foto itu memperlihatkan semua …