Kadernya Kena Reshuffle di Kabinet, PAN Mengaku Ikhlas

Presiden Joko Widodo (Jokowi)

Presiden Joko Widodo (Jokowi)

KETUA DPP PAN Yandri Susanto menyatakan, reshuffle merupakan kewenangan Presiden Joko Widodo. Menurut dia, partainya bakal ikhlas jika kadernya di kabinet harus kena reshuffle.

“Itu hak pribadi presiden. Mau reshuffle terserah, tidak reshuffle terserah,” kata Yandri di Jakarta, Sabtu (15/7/2017).

Sekretaris Fraksi PAN DPR itu menambahkan, jika dilihat pada parameter yang ditetapkan Presiden Joko Widodo maka reshuffle selalu berbasis kinerja.

“Kalau berbasis kinerja maka Bang Asman (Menpan RB) pasti aman karena kerjanya baik,” ujarnya.

Tapi jika akhirnya Jokowi tetap mencopot kader PAN karena tekanan koalisi pendukung pemerintah, tentu partai pun akan ikhlas dan legawa.

”Kalau itu kena ya kami subjektif saja tidak akan ngoyo, tidak akan ngotot, karena itu hak prerogatif presiden,” katanya.

Dia menegaskan, tidak logis rasanya jika pemerintah melobi PAN soal RUU Pemilu disertai ancaman mengeluarkan menterinya dari Kabinet Kerja.

“Saya kira itu tidak logis untuk kami terima,” tegasnya.

Lebih lanjut Yandri mengklarifikasi soal adanya partai pendukung pemerintah yang menyatakan PAN selalu berseberangan dengan pemerintah. Justru Yandri mengingatkan partai lain tidak perlu ikut campur urusan partainya.

“Kami kan berkoalisi dengan Pak Jokowi. Dan Pak Jokowi yang mengajak kami masuk ke pemerintahan,” katanya.

Tapi, lanjut Yandri, kenapa PAN dalam koalisi partai pendukung pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla terus dipersoalkan.

Apalagi, partai-partai pendukung duet yang beken disebut dengan julukan Jokowi-JK itu menganggap PAN bersikap inkonsisten sebagai bagian pemerintah.

Kader PAN Asman Abnur saat ini duduk sebagai menteri pemberdayaan aparatur negara dan reformasi birokrasi (MenPAN-RB).

Namun, PDI Perjuangan dan Partai NasDem meminta PAN meninggalkan koalisi pendukung pemerintah karena tak seiring sejalan dalam hal RUU Pemilu dan Perppu Ormas.

(boy/dms/JPG/pojoksulsel)



loading...

Feeds

opini, Andi Fajar Asti, opini Andi Fajar Asti, opini plagiat, plagiat, rektor unj dipecat, rektor unj lagiat

Pesan untuk Pak Menteri

PEMECATAN Rektor Universitas Negeri Jakarta (UNJ) menuai polemik. Betapa tidak, dibalik prestasi kepemimpinan Prof. Djaali selaku rektor UNJ berbagai isu …