Alternatif Produk Lain bagi Para Perokok

Ilustrasi - Rokok

Ilustrasi - Rokok

POJOKSULSEL.com – Indonesia tengah melakukan riset tentang produk alternatif lain untuk para perokok.

Riset Public Health England dan UK Royal College of Physicians misalnya, menyatakan rokok elektrik 95 persen lebih tidak berbahaya daripada rokok konvensional.

“Meskipun tidak mungkin memperkirakan risiko kesehatan jangka panjang terhadap rokok elektrik secara tepat, data yang tersedia menunjukkan bahwa senyawa berbahaya yang terkandung dalam rokok elektrik tidak melebihi lima persen dari rokok biasa, bahkan bisa lebih rendah dari nilai tersebut,” seperti dilansir dari The Sydney Morning Herald.

Tingkat racun dalam uap rokok elektrik dinilai jauh lebih rendah daripada rokok konvensional dan menurut Public Health England, tidak ada keraguan bahwa perokok yang beralih ke vaping akan mengurangi risiko kesehatan mereka secara drastis.

Selain itu, berdasarkan studi lain, enam juta perokok di Uni Eropa juga menggunakan rokok elektrik sebagai medium untuk berhenti merokok dan lebih dari 1,5 juta perokok di Inggris telah berhasil berhenti merokok dengan menggunakan metode tersebut.

Rokok elektrik dinyatakan sebagai alat bantu yang paling populer untuk berhenti merokok di Inggris dan Amerika Serikat.

Rokok elektrik diyakini memiliki risiko yang lebih rendah daripada rokok konvensional karena, bahaya utama dari merokok disebabkan pada proses pembakaran yang menghasilkan TAR, yang tidak terjadi bila menggunakan rokok elektrik maupun produk tembakau yang dipanaskan bukan dibakar.

Di Indonesia, produk alternatif pengganti rokok pun terus dikembangkan untuk menekan angka perokok konvensional.

Yayasan Pemerhati Kebijakan Publik Indonesia (YPKP Indonesia) sebagai lembaga pertama dan satu-satunya lembaga yang melakukan penelitian terhadap produk alternatif pengganti rokok mengungkapkan, di negara-negara lain sudah dilakukan kebijakan untuk pengurangan bahaya bagi penggunaan produk tembakau.

“Dengan tingginya angka perokok di Indonesia, Pemerintah Indonesia perlu menyusun regulasi yang mengatur produk alternatif rokok, misalnya produk alternatif tembakau yang tidak memiliki proses pembakaran yang berbahaya,” kata Prof. Achmad Syawqie, pendiri YPKP Indonesia.

Prof. Achmad Syawqie juga menyatakan adanya kesalahpahaman di masyarakat yang menganggap bahwa nikotin merupakan zat berbahaya yang terdapat di dalam rokok, padahal sebenarnya tidak.

Sebagaimana yang disepakati oleh banyak pakar zat berbahaya dari rokok adalah TAR yang dihasilkan melalui proses pembakaran rokok, sehingga penting akan hadirnya produk-produk alternatif rokok yang juga mengandung tembakau namun tidak memiliki proses pembakaran.

“Informasi terkait nikotin tersebut dirasa perlu untuk disosialisasikan lebih luas,” tegas Prof. Syawqie.

(chi/jpnn)



loading...

Feeds

makassar, berita makassar, berita terkini makassar, pojoksulsel, pojoksulsel.com, pojok sulsel, liga santri nusantara, seleksi lsn, lsn, seleksi liga santri nusantara, robby darwis liga santri nusantara

Neuer Absen Hingga Tahun Depan

POJOKSULSEL.com – Kabar buruk mendatangi Bayern Muenchen, kiper andalan mereka Manuel Neuer harus kembali menepi karena cedera yang kembali datang. …