Wah… PDIP Siapkan “Polisi Medsos” untuk Penyebar Fitnah

Illustrasi. IST

Illustrasi. IST

PDI Perjuangan bakal melakukan tindakan tegas terhadap pihak-pihak yang menyebarkan berita bohong dan fitnah tentang partai pimpinan Megawati Soekarnoputri itu.

Ketua Bidang Hukum, HAM dan Perundang-undangan DPP PDIP Trimedya Panjaitan mengatakan, pihaknya membentuk tim khusus untuk memantau media sosial yang acap kali digunakan sebagai media penyebar fitnah. Pembentukan tim itu atas perintah Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto.

“Kami sekarang cermati betul medsos karena mainnya di situ. Saya diperintahkan Pak Sekjen (Hasto, red) membuat tim,” ujar Trimedya kepada JawaPos.com, Kamis (11/5/2017).

Sejauh ini, tim khusus PDIP itu baru menemukan seseorang yang menyebarkan stigma buruk terhadap partai pemenang Pemilu 2014 itu. Yakni Sri Bintang Pamungkas.

“Yang ada sekarang Mas Bintang. Sri Bintang yang bilang bukan HTI yang dibubarkan, PDIP yang dibubarkan,” sebut Trimedya.

Selain itu, ada fitnah yang diembuskan untuk menyudutkan PDIP. Yakni PDIP merupakan partai komunis sehingga tidak dekat dengan umat Islam.

Padahal, kata Trimedya, di PDIP ada Baitul Muslimin Indonesia (Bamusi) yang cukup aktif di masyarakat. “Pak Hasyim Muzadi dan Pak Din Syamsudin sebagai pengarah, penasihat di Baitul Muslimin,” sebutnya.

Politikus asal Sumatera Utara itu menambahkan, stigma negatif yang disematkan PDIP tidak lepas dari pilkada dan menjelang pemilu 2019. Karenanya, hal itu menjadi tantangan bagi partai berlambang kepala banteng itu untuk menghadapinya dengan terjun langsung ke masyarakat untuk memberi penjelasan.

Trimedya juga memastikan tak akan mendiamkan pihak-pihak yang memfitnah PDIP. “Kita mau somasi,” pungkasnya.

(dna/JPG/pojoksulsel)



loading...

Feeds

politik sulsel, pemilu 2019, kpu maros, ppk maros, tes ppk maros

114 Calon PPK Maros Ikut Ujian Tulis

POJOKSULSEL.com MAROS – Sebanyak 144 calon Anggota Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) se Kabupaten Maros mengikuti tes tertulis di Gedung Serbaguna …